Cerca nel blog

lunedì 2 luglio 2018

DOA- KITA PERGI



Di perjalanan... kita pergi! (fra Antonino M. Clemenza ofm)

Tuhan, berilah kami keberanian untuk meninggalkan keraguan dari kepastian kami, kebiasaan mengawali perjalanan kami. Kami tidak takut ya Tuhan: menebarkan jala pada Firman-Mu. Hingga kini usaha kami sia-sia sebab kami hanya mengandalkan kekuatan kami semata.
Engkau memanggil kami untuk berjalan mengikuti langkah-Mu. Jejak kaki terkadang lelah, tapi pasti. Tenangkanlah hati kami agar Firman-Mu boleh hadir dan menerangi langkah kami.
Berilah kami iman yang teguh  dan keberanian , ya Tuhan, saat di sekitar kami menghalangi karya pewartaan. Kami mohon ya Tuhan, bantulah agar Gereja selalu berada pada lautan bebas dan bukan perairan tenang yang memberi tanda kematian. Terima kasih Tuhan, Engkau telah memilih dan mempercayai kami.
Utuslah ya Tuhan, pria dan wanita yang rela meninggalkan segalanya untuk berjalan menuju tanah asing. Banyak di antara mereka menumpahkan darahnya demi karya pewartaan. Kami berdoa bagi mereka, ya Tuhan.
Berilah kami juga keberanian yang sama. Tuhan, sahabat seperjalanan kami, tempatkanlah dalam diri kami ketidaksabaran untuk memperpanjang langkah kami dan menemui mereka yang terasing di jalan. Biarlah kami tetap berjalan di saat langkah kami lelah dan putus asa karena tidak memperoleh apa-apa.
Tetaplah menjadi orang Samaria yang baik hati bagi kami, yang menuangkan minyak harapan. Penuhilah kantong perbekalan kami dengan Roti perjalanan dan anggur keselamatan dalam ziarah kami. Tuntunlah langkah-langkah para “penjala manusia” yang memilih membagikan roti keras dari kemiskinan dunia.
Akhirnya, Tuhan Allah kami, jadikanlah kami pewarta damai, dimana semua berbicara tentang balas dendam dan kebencian, perang dan kekerasan. Biarlah agar hidup kami yang berbicara, sebab kami yakin bahwa tidak ada yang mustahil bersama-Mu dan bagi-Mu




Doa Kepada Bunda Pelindung dalam Perjalanan

… O Maria, Bunda pelindung dalam perjalanan,
temanilah kami di jalan dunia ini
Engkau yang telah berjalan: melewati gunung- gunung di Yudea,
Sambil membawa dengan penuh sukacita 
Yesus dan sukacitaNya;
di perjalanan dari Nazaret ke Betlehem, 
dimana Yesus, Penebus kami dilahirkan;
dalam pengungsian untuk melindungi Putera Allah yang Mahatinggi;
di jalan salib menuju Kalvari untuk menerima keibuan Gereja.
Kami mohon, teruslah berjalan mendampingi kami di jalan dunia ini
agar kami boleh menghayati dan memberi kesaksian tentang Injil yang 
menyelamatkan.

sabato 28 aprile 2018

Yang Disalibkan telah bangkit Dia menunjukankan WajahNya kepada kita

Di depan kubur kosong

Injil  Markus (16, 1-8)
 Setelah lewat hari Sabat, Maria Magdalena dan Maria ibu Yakobus, serta Salome membeli rempah-rempah  untuk pergi ke kubur dan meminyaki Yesus. Dan pagi-pagi benar pada hari pertama minggu itu, setelah matahari terbit, pergilah mereka ke kubur. Mereka berkata seorang kepada yang lain: " L2. " Siapa yang akan menggulingkan batu itu bagi kita dari pintu kubur?
  Tetapi ketika mereka melihat dari dekat, tampaklah, batu yang memang sangat besar itu sudah terguling. Lalu mereka masuk ke dalam kubur dan mereka melihat seorang muda yang memakai jubah putih r  duduk di sebelah kanan. Merekapun sangat terkejut, tetapi orang muda itu berkata kepada mereka: "
 " Jangan takut! Kamu mencari Yesus orang Nazaret,s yang disalibkan itu. Ia telah bangkit 1. Ia tidak ada di sini. Lihat! Inilah tempat mereka membaringkan Dia. Tetapi sekarang pergilah, katakanlah kepada murid-murid-Nya dan kepada Petrus: Ia mendahului kamu ke Galilea; di sana kamu akan melihat Dia, t  seperti yang sudah dikatakanNya kepada kamu."".
 . Para  Wanita yang "sebelumnya mereka hanya mengamati, sekarang mulai beraksi! Tujuannya adalah untuk melakukan ritus  orang mati ...karna ritus  ini  tidak bisa di lakukan pada hari sabtu... tetapi hal ini sangat penting untuk di buat! Mereka tidak bisa meninggalkan Tuhan dalam keadaan seperti ini! Mereka sangat mencinta Yesus, oleh karena itu pagi-pagi sebelum matahari terbit mereka pergi untuk megurapi tubuh Yesus yang telah mati.  Semuanya sudah selesai, tetap bagi mereka tidak! karena mereka belum melakukan ritus ini sebagai tanda kasih sayang kepada orang yang sangat mereka cintai. Ini adalah cara  untuk menyatakan cinta mereka kepadanya. Dengan langkah pasti mereka pergi ke kubur, tanpa berpikir siapa yang akan membantu mereka untuk mengulingkan batu yang ada di depan pintu masuk!  Dalam perjalanan baru mereka menyadari akan ketidakmampuan, tetapi mereka tetap melanjutkan  perjalanan! Aneh ... tetapi itu adalah cara bertindak dari hati yang benar-benar dan tulus mencintai!
 “Siapa yang akan menggulingkan batu?” Mereka bertanya, tetapi mereka melanjutkan perjalanan mereka! Betapa terkejutnya, batu besar itu telah terguling ... mereka tidak ragu-ragu untuk memasuki makam, mereka ingin melihat Tuhan, menangis dan menyembah tubuhnya! Tetapi mereka tidak menemukan yang mati! Sebaliknya, ada seorang pemuda, duduk di sebelah kanan, mengenakan jubah putih ... mereka mencari orang mati dan menemukan orang hidup! Siapa pemuda ini? Mereka takut ... kenapa? Saya pikir mereka mulai menebak, ada sesuatu yang baru, biasanya berita baru selalu menakutkan! Justru karena alasan inilah pemuda itu mengatakan kepada mereka: "Jangan takut". Ketakutan adalah reaksi pertama dari setiap orang di hadapan Tuhan, di depan sesuatu yang baru, karena kita merasa kecil, miskin, tidak layak ...  karena kita tidak tahu di mana Tuhan akan menuntun kita!!! Berulang kali dalam Alkitab kita temukan "jangan takut" kepada setiap orang yang mengalami perjumpaan  dengan Tuhan! ». (GIM Padua)
Marilah kita melihat dalam hidup kita, makam-makam untuk menyingkirkan batu-batu yang telah kita kumpulkan, sepanjang perjalanan hidup dan yang menghalagi kita untuk berjalan menuju  ke suatu kehidupan baru. Kita  melihat ke dalam kuburan kosong, ketidakpedulian atau perselingkuhan yang melumpuhkan. Mari kita lihat ke dalam makam kelelahan dan penderitaan, dan bertanya di
 manakah saya betul- betul di pangil, untuk terus mencari wajah Yesus.


 "Setiap kali kita memohon maaf, kita mengalami kebangkitan. Kita dipanggil untuk pergi ke kuburan, untuk melihat bahwa batu besar telah digulingkan; untuk mendengar khabar bahwa: "Ia telah bangkit. tidak ada di sini (Mrk 16: 6). Di dalam makam yang kosong ada "jawaban", "fondamen", "batu karang"."Hal ini bukanlah  Kata- kata persuasi yang bijaksana dan meyakinkan" tetapi adalah kata-kata kehidupan  dari Yesus yang bangkit."»(Paus Fransiskus)
 Kontemplasi Wajah Tuhan Yang Bangkit

Injil Matteus (28,8-10) Mereka segera pergi dari kubur itu, dengan takut dan dengan sukacita yang besar dan berlari cepat-cepat untuk memberitahukannya kepada murid-murid Yesus. Tiba-tiba Yesus berjumpa dengan mereka dan berkata: "Salam bagimu." Mereka mendekati-Nya dan memeluk kaki-Nya serta menyembah-Nya. Maka kata Yesus kepada mereka: "Jangan takut. Pergi dan katakanlah kepada saudara-saudara-Ku, supaya mereka pergi ke Galilea, dan di sanalah mereka akan melihat Aku."
 "bagi kita  masing-masing ada" Galilea " awal dari perjalanan dengan Yesus."  ke Galilea "adalah sesuatu yang indah;,  berarti bagi kita,  kembali pada saat kita di babtis sebagai manusia baru, untuk menimbah kekuatan baru dan dasar  iman kita, dan pengalaman kita sebagai orang Kristen. Kembali ke Galilea berarti  kembali ke awal perjumpaa saya dengan Tuhan, di mana  saya mengalami sentuhan kasihNya di awal perjalanan hidup. Dari pengalaman ini memampuhkan saya untuk berani mewartakan cinta kasih Tuhan kepada sesama.
 Dalam kehidupan seorang kristiani, setelah pembaptisan, ada  "Galilea lain; "Galilea" yang lebih eksistensial: pengalaman dalam perjumpaan  dengan Yesus Kristus, yang telah memanggil saya untuk mengikutiNya dan berpartisipasi dalam karya misiNya. Dalam hal ini, kembali ke Galilea berarti mengigat kembali  perjumpaan yang pertama, ketika Yesus melewati jalan kehidupan saya, dia melihat saya  dengan penuh kerahiman, dia memangilku untuk mengikutinya; kembali ke Galilea berarti memulihkan  ingatan saat itu ketika Dia memandangku dan ketika itu juga saya merasakan bahwa dia mencintaiku». (Paus Fransiskus, 19/04/2014)

  Marilah kita  membawa sukacita Paskah kepada sesama

Seperti wanita saleh, kita juga di ajak untuk berjalan setiap hari seolah-olah  adalah fajar dari "hari pertama" yang membuka pandangan kita kepada cahaya kemuliaan Kristus, bahkan dalam terang  Kristus sendiri, kita memuji dan memuliakan Tuhan:   karena Kristus Bangkit  ada dalam diriku. 
Hidup dalam doa (Don Tonino Bello)

 Ya Tuhan, berikanlah kepada kami semangat dan harapan baru  seperti para wanita  yang pagi-pagi buta pergi di kubur, untuk melihat kemenangan kristus dari alam maut.

domenica 25 marzo 2018

Tantang-tantang


TANTANGAN - TANTANGAN KEHIDUPAN KAUM RELIGIUS

 MENURUT PAUS FRANSISKO    ( Antonio Spadaro SJ )
Paus Fransiskus adalah seorang religius, dan karena itu dia tahu dari pengalaman apa yang sedang dibicarakan. Paus religius yang terakhir adalah Gregorius XVI dari ordo Camaldolese, yang dipilih pada tahun 1831. Kesempatan pertama bagi Paus untuk menegaskan dan membagikan dengan jelas identitas religiusnya terjadi pada audiensi yang diberikan kepada Union Superior religius Institutes dan Majelis Umum ke-82. Pada kesempatan itu Sri Paus berkata: " kamu harus benar-benar menjadi saksi dengan cara yang berbeda dalam melakukan dan berperilaku. Tapi dalam hidup ini sulit agar segala sesuatu menjadi jelas, tepat, dirancang dengan jelas. Hidup itu rumit,  terbuat dari anugerah dan dosa. Jika seseorang tidak berbuat dosa, dia bukanlah manusia. Kita semua bersalah dan kita harus menyadari kelemahan kita. Seorang religius yang mengakui dirinya sebagai orang yang lemah dan berdosa tidak bertentangan dengan kesaksian terhadap panggilan untuk memberi, tapi justru memperkuatnya, dan ini bagus untuk semua orang. (1)  Inilah tantangan pertama yang menyangkut keintiman/kepribadian kita masing-masing: mengenali diri kita sebagai orang berdosa.
Mengenal diri sebagai orang berdosa yang telah  dipandang oleh Tuhan
Pada sore tanggal 19 Agustus 2013, saya memasuki ruangan Paus Fransiskus untuk pertama kalinya di Santa Marta. Kami telah sepakati agar pada hari itu ada wawancara yang kemudian akan diterbit di  majalah  “ La civilta’ cattolica “  dan di majalah Jesuit lainnya. Kesan yang menimpaku pada pertemuan pertama itu adalah sanbutan yang lancar dan dialog yang tidak memungkinkan adanya hubungan yang kaku di antara pewawancara dan orang yang diwawancarai.  Saya ada di situ untuk mengajukan pertanyaan kepadanya, juga menuntut, dan menunggu jawaban. Saya memiliki sebuah skema untuk diikuti dan sejak awal saya tidak dapat mengikutinya. Pertanyaan pertama yang saya beri, sebenarnya, tidak ditulis dalam catatan saya. Dan itu adalah: "Siapa Jorge Mario Bergoglio?".
Dia, aku ingat, menatapku dalam diam. Saya pikir saya telah melangkah yang salah. Dia menganggukan dengan cepat agar saya bisa mengerti bahwa dia akan menjawab dan kemudian dia mengatakan secara perlahan, " Saya tidak tahu definisi yang paling tepat: Saya adalah orang berdosa. Ini adalah definisi yang paling benar. Dan itu bukan cara untuk mengatakan, sebuah genre sastra. Saya adalah orang berdosa. " Fransisko, yang terus merenung, sadar, berkata: "Ya, saya mungkin bisa mengatakan bahwa saya sedikit pintar, saya bisa bergerak, tapi memang benar saya juga sedikit naif. Ya, tapi sintesis terbaik, yang muncul dari dalam dan yang saya rasa paling benar, justru begini: "Saya adalah orang berdosa yang telah dipandang oleh Tuhan" ».
Pada tahun 1974, Pastor Jorge Mario Bergoglio telah berpartisipasi dalam Sidang Umum Kongregasi SJ ke XXXII. Keputusan pertama yang dikeluarkan oleh majelis perwakilan sedunia Ordo ini dimulai dengan pertanyaan: "Apa artinya menjadi seorang Yesuit?". Jawabannya adalah: "Itu berarti mengenal diri sendiri sebagai orang berdosa, namun imanggil oleh Tuhan untuk menjadi pendamping Yesus Kristus, seperti Ignatius." Oleh karena itu Paus Franciskus berbicara kepada saya tentang dirinya sendiri dalam terang karisma yang sangat mempengaruhi identitasnya.
Inilah tantangan pertama : bagaimana karisma kita membantu kita untuk merasakan diri orang berdosa? Tantangan spesifik yang mana menempatkan kita memulai dari kenyataan bahwa kita adalah orang berdosa?
Menjadi tukang jam dan fotografer
Spiritualitas identitas karismatiknya dari Ordo  Paus Fransiskus, SJ, adalah "ruang gelap" dari penjelasan/pengolahan dalam dan bisa diatakan " kimik " dari pengalaman-pengalaman Bergoglio dan pelayanan sebagai Uskup dulu dan kemudian sebagai Paus. Saya baru saja mengedit tulisan Paus pada saat dia adalah Provinsi Yesuit di Argentina . Di hati setiap ayah (Rizzoli) . Tulisan-tulisan ini, bagaimanapun, dipersembahkan untuk seorang Salesian, Fr Enrique Pozzolli. Pastor Bergoglio menggambarkannya sebagai tukang jam dan fotografer, sebab imam ini bergairah: "dia memiliki telinga yang sangat tajang untuk mendengar tik-tak hati nurani dan mata yang indah untuk mengesankan cinta Tuhan di dalam hati. Dia tahu bagaimana cara menempatkan pemandangan jiwa yang rumit selaras dengan waktu Tuhan. Dia tahu bagaimana cara mengungkapkan rancangan Tuhan pada setiap kehidupan ".
Ini adalah buah desernem Ignasian. Inilah ringkasan tantangan untuk membedakan apa yang Franciskus anjurkan kepada kita: yang tukang jam dan fotografer itu. Dalam dua gambar ini kita menemukan Bergoglio sebagai Provinsial dari Yesuit dan uskup yang menikahi penyebabnya   curas villeros. Kami menemukan rektor mahasiswa Yesuit yang mendorong kaum muda berbakti untuk bekerja dengan yang paling miskin, namun juga yang  "mewajibkan" mereka pada hari Minggu untuk pergi ke   Teatro Colón, lembaga bergengsi dari Ibu kota, karena kedua aktivitas tersebut membantu hati Jesuit dalam formasi dan menyesuaikan diri dengan irama kesadaran manusia. Di sana, di dalam debu   villas   dan di atas panggung teater yang mewah mereka harus belajar mengenali citra dari Tuhan.
Inilah tantangan kedua: tantangan untuk membedakan yang tahu bagaimana mencari dan menemukan Tuhan dalam sejarah dan bukan pada gagasan.
Memiliki  pikiran terbuka
« Sant'Ignazio - Bergoglio menulis di dalam buku  Di hati setiap ayah  - dia tidak takut untuk merenungkan kenyataan; bahkan, dia tahu bahwa " pada dunia inilah kita diutus: kebutuhan dan aspirasinya adalah seruan yang diluncurkan ke arah Injil yang harus kita wartakan "». Ketika kita mendengarkan Fransiskus yang berbicara kepada kita tentang Gereja yang keluar dan pertobatan misionaris, kita harus mengingat kata-kata ini pada dekade yang lalu: kebutuhan dunia adalah panggilan untuk Injil. «Hantu untuk diperangi adalah citra kehidupan religius sebagai tempat berlindung di depan dunia yang kompleks», katanya dalam dialog dengan Supirors General yang dirangkung dalam  Civilta’  Cattolica.
Oleh karena itu: identitas Gereja bukanlah hal yang terpisah dan berbeda dari misinya. Gereja, menjadi kenyataan hidup, menjadi sadar akan dirinya sendiri dalam sejarah, dengan hidup. Sama seperti orang. Inilah sebabnya mengapa hal ini tidak dikecualikan dari kelelahan dan dari hasil penelitian evolusioner. Bagi Franciskus, dunia selalu bergerak, dan demikian pula Gereja: perspektif biasa, dengan meter penghakimannya untuk mengklasifikasikan apa yang penting dan mana yang tidak, tidak berhasil. Kehidupan roh memiliki kriteria lain. Prinsip yang merangkum visi ini dijelaskan secara terpisah di epitaf sepitcaris yang terkenal oleh St. Ignatius: Jangan coerceri maximo, benua tamen dengan minimum, est semi, yang bisa diterjemahkan sebagai: "Jangan dipaksa oleh apa yang lebih besar, terkandung di dalamnya yang lebih kecil, inilah ilahi". Moto ini sangat penting bagi Bergoglio. Persepsi  ilahi yang terkandung di dalam ruang terkecil dan tak terbatas dari ruang yang lebih besar adalah kriteria mendasar. Tanpa itu kita akan memiliki - masih menulis di Di hati setiap ayah - « imam saltimbanco/akrobat, yang dalam gerak-gerik  menunjukkan ketidakmampuan untuk tetap berdasar di dalam Tuhan dan dalam sejarah konkret yang dengannya dia berkerabat»; atau akan ada " elaborasi rencana yang besar tanpa memperhatikan mediasi konkret yang harus mereka merealisasikan"; atau hal itu bisa menyebabkan pengandasan " dalam hal-hal kecil pada setiap saat tanpa mengatasinya pada rencana Tuhan".
Tuhan itu "lebih besar": bagi Ignazio seperti Bergoglio: rencana Tuhan lebih besar daripada rencana saya. Karena itu prosesnya benar-benar terbuka: hanya Tuhan yang tahu kesimpulan dan buahnya. Ini lebih dari sekedar rencana manusia, dan lebih dari harapan kita. Bergoglio menggunakan citra evangelis yang sangat efektif : " Kami didorong untuk membangun kota ini, tapi mungkin kami harus menghancurkan model yang telah ada di kepala kita. Kita harus berani dan membiarkan pahat Tuhan menggambarkan wajah kita, walaupun pukulan tersebut meghapus/menghancurkan beberapa tics yang kita anggap sebagai isyarat ". itu pars destruens, yang berarti meruntuhkan   «model kecil», sangat fungsional untuk membiarkan pahat di tangan Tuhan. Inilah satu catatan lagi yang menarik untuk memahami aksi Franceskus. Dan ini juga   tantangan besar ketiga  dari Paus kepada kaum religius.
Menjadi nabi
"Gereja harus menarik. Bangun dunia! Jadilah saksi dengan cara yang berbeda dalam melakukan, bertindak, hidup! Adalah mungkin untuk hidup berbeda di dunia ini. Kita berbicara tentang pandangan eskatologis, tentang nilai-nilai Kerajaan yang menjelma di sini, di bumi ini. Ini adalah tentang meninggalkan segalanya sesuatu untuk mengikuti Tuhan. Tidak, saya tidak bermaksud "radikal". Radikalisme evangelis bukanlah sesuatu hanya untuk kaum religius: ini untutan bagi semua orang. Tapi kaum religius mengikuti Tuhan secara khusus, dengan cara yang nubuat. Saya menunggu kesaksian ini dari kalian. Kaum religius  baik pria maupun wanita harus mampu membangunkan dunia ". Inilah kata-kata Paus Fransiskus kepada Supiror General. Inilah prioritas hidup bakti: "Nubuat Kerajaan, yang tidak dapat dinegosiasikan. Aksennya/pusat harus jatuh  dalam menjadi nabi, dan bukan bermain menjadi nabi.Tentu, iblis menunjukkan godaannya kepada kita, dan inilah salah satunya: untuk memainkan para nabi tanpa menjadi demikian,  mengambil sikap mereka. Tapi tidak bisa bermain dalam hal-hal ini. Saya sendiri telah melihat hal-hal yang sangat menyedihkan tentang hal itu. Tidak: kaum religius pria dan wanita adalah orang yang menerangi masa depan ».
Paus Fransiskus, dalam wawancara dengan   Civiltà Cattolica , telah dengan jelas menyatakan bahwa   kaum religius dipanggil untuk menjalani kehidupan kenabian. Inilah keunikan mereka: "Menjadi nabi yang memberi kesaksian tentang bagaimana Yesus hidup di bumi ini, dan yang mewartakan bagaimana Kerajaan Allah akan berada dalam kesempurnaannya. Tidak pernah seorang religius harus menyerah nubuatnya. [...] Mari kita pikirkan tentang apa yang telah dibuat oleh banyak biarawan suci, rohaniwan dan rohaniwati, sejak St. Anthony Abbas. Menjadi seorang nabi terkadang berarti merusak, saya tidak tahu bagaimana mengatakannya ... Nubuat membuat kebisingan, kebisingan, ada seorang mengatakan "kekacauan". Tapi kenyataannya karisma-nya adalah ragi: nubuatan tersebut mewartakan semangat Injil ».
Jadi, inilah tantangan keempat : bagaimana menjadi nabi yang hidup berdasarkan karisma religius partikulir masing-masing?  Bagi Paus Fransiskus, perlu "memperkuat kelembagaan dalam kehidupan religius dan tidak membingungkan Institut/ordo dengan karya apostolik. Yang pertama tetap, yang kedua lewat ". Paus melanjutkan: "Karisma tetap, kuat, karya berlalu. Terkadang dibingunkan ordo dan karyanya. Lembaga ini kreatif, selalu mencari cara baru. Begitu juga daerah pinggiran kota berubah dan kita selalu bisa membuat daftar yang berbeda ".
Menjadi generatif
Risiko serius lainnya untuk kehidupan religius adalah kemandulan. Jika Gereja adalah Ibu, dia bisa menghasilkan anak-anaknya. Tetapi jika Gereja menutup dirinya sendiri, tetap steril, tidak sesuai/ layak pada kehidupan. Demikian para gembala itu harus menjadi ayah dan pembimbing. Namun, dikatakan oleh Bergoglio, "orang yang pada awalnya berjanji untuk menggembalakan kawanan domba dan akhirnya membelai kucing angora," tulisnya di dalam buku  Di hati setiap ayah . Kelangsungan hidup satu ordo religius untuk Bergoglio adalah pilihan optional "untuk kesuburan atau ketidaksuburan/mandul". Dan menjadi subur adalah  "misteri kebapaan dalam iman" yang "pada dasarnya merupakan misteri dari karunia ilahi yang memberi kesuburan bagi orang-orang yang menginginkannya": tidak ada kesuburan dalam iman jika kita tidak memberi jalan agar Tuhan  bertidak.
Akar dari visi kebapaan ini adalah Tuhan sendiri: "Dia bukanlah sosok yang tidak hadir. Dia adalah bapa yang menemani pertumbuhan, roti sehari-hari yang memberi makan, belas kasihan yang menemani pada saat-saat ketika Musuh menggunakan anak-anakNya. Bapa yang, jika memang demikian, berikan kepada anaknya apa yang dia minta, tapi bagaimana pun juga dia selalu membelainya». Kebapaan ini didasarkan atas salah satu karakteristik setiap pendiri sebuah ordo religius: " kesuburan ". Sebenarnya "anugerah yang diterima, yang mendefinisikan cara tertentu untuk melayani Tuhan, ditakdirkan bersamaan untuk kepentingan pendirinya dan orang lain. Dan itu ditransmisikan ke putra dan putrinya ".
Novisiat, misalnya, bukanlah "akademi" untuk belajar tentang tarekat ini ". Ini bukan percobaan laboratorium. Ini adalah "memasuki dalam keluarga"; ini adalah untuk memberi kepada religius muda  yang memulai satu perjalanan pembinaan satu pelajaran akan kebenaran yang telah terdengar sebelum dipahami, yang menyangkut filsafat kehidupan. Soal ini kami menyebut inti doktrin kebenaran; dan sumbernya adalah penyetoran iman, tradisi Gereja yang hidup, ajaran magisterium dan tradisi khusus dari Tarekat. Dan misi formator terdapat dalam menanamkan inti doktrinal di dalam hati formandi dan mengajari dia untuk memahaminya ». Oleh karena itu, doktrin bukanlah sistem gagasan abstrak, ideologis atau "tas" kebenaran yang harus dibawa di atas bahu. Ini adalah seperangkat kebenaran yang didengar dulu dan kemudian dipahami yang membentuk kehidupan.
Inilah tantangan besar yang kelima : bergaul dengan mereka yang hidup  dengan «memandang dengan harapan masa depan dan menawarkan jawaban yang jelas untuk saat ini. Sikap yang sangat berbeda dibandingkan dengan mereka yang berlindung dengan mengatakan " kami membuat selalu seperti ini". " Godaan yang sering terjadi di dalam Gereja tatakan Bergoglio adalah mendefinisikan "spiritualitas burung unta", yang terdiri dari keinginan untuk menyembunyikan kepala dengan menutup atau di "toko pemulihan", seperti yang diinginkan oleh para tradisionalis, atau di "laboratorium utopia", seperti dia diinginkan mereka yang mencoba bertahan di puncak ombak,....  tradisionalisme Retrograde dan utopianisme progresif adalah hambatan terburuk bagi suatu bentuk generatif yang subur.
Paus kemudian menegaskan bahwa formasi harus berorientasi tidak hanya pada pertumbuhan pribadi, tetapi pada perspektif terakhirnya: umat Allah. Dengan membentuk manusia, harus memikirkan pribadi-pribadi yang akan diutus: " Kita harus selalu memikirkan umat beriman, umat Tuhan. Kita harus membentuk orang-orang menjadi saksi kebangkitan Yesus. Formator harus berpikir bahwa pribadi  dalam masa formasi akan dipanggil untuk merawat/membinbing umat Allah.  Mesti selalu memikirkan umat Allah, di dalamnya. Pikirkan kaum religius yang memiliki hati asam seperti cuka: merekalah tidak pantas/layak untuk umat. Singkatnya: kita tidak boleh membentuk administrator, manajer, tapi bapak-bapak, saudara-saudar, teman seperjalanan ".
Menjadi saudara-saudara
"Persaudaraan religius – katanya Paus kepada Pemimpin Jenderal -, terlepas dari semua perbedaan, adalah pengalaman cinta yang melampaui konflik-konflik. Konflik komunitas tidak bisa dihindari: dalam arti tertentu harus ada, jika komunitas benar-benar menjalani hubungan yang tulus dan setia. Ini adalah kehidupan. Berpikir tentang sebuah komunitas tanpa saudara-saudara yang hidup dalam kesulitan tidak masuk akal, dan itu tidak baik. Jika tidak ada konflik di dalam komunitas, itu berarti ada sesuatu yang hilang/berkurang. Kenyataan mengatakan bahwa di semua keluarga dan di semua kelompok ada konflik. Dan konflik harus diambil: tidak boleh diabaikan. Jika tertutup, itu menciptakan tekanan dan kemudian meledak. Hidup tanpa konflik bukanlah hidup ".
Bagaimanapun, konflik harus disertai/diolah: "Kita tidak boleh bersikap seperti imam atau orang Lewi dalam perumpamaan orang Samaria yang baik yang  lewat begitu saja : " Tetapi jangan pernah, kita tidak boleh bertindak sebagai manajer dalam menghadapi konflik saudara. Kita harus melibatkan hati ".
Persaudaraan adalah sesuatu yang sangat rumit: ini menurut pendapat saya   tantangan keenam yang besar  dari Paus untuk kaun religius. Dalam madah Vesper Pertama hari raya St Joseph dari brevir Argentina, diminta untuk menjaga Gereja dengan ternura de eucaristía, " kelembutan Ekaristi". Demikian, untuk Paus, kita harus memperlakukan saudara-saudara kita: dengan kelembutan Ekaristi: "Kita harus membelai konflik.  Saya perpikir  mengatakan Bergoglio kepada Supirior General - ketika Paulus VI menerima surat seorang anak dengan banyak gambar. Paulus VI mengatakan bahwa di atas sebuah meja, di mana terdapat banyak surat dengan masalah-masalah, kedatangannya satu surat telah membuat begitu baik kepadanya. Kelembutan itu baik untuk kita. Kelembutan ekaristik tidak mencakup konflik, tapi membantu menghadapinya sebagai manusia ».
Pergilah bermisi
Bagi Paus tentu saja ada batas geografis, dan bahwa kita harus tersedia untuk mobilitas. Tapi ada juga batas simbolis, yang tidak tetap dan tidak sama untuk semua orang, tapi "harus dicari berdasarkan karisma masing-masing tarekat/ordo. Karena itu  harus membedakan segala sesuatu sesuai dengan karisma sendiri. Tentu kenyataan eksklusi tetap menjadi prioritas yang paling signifikan, namun membutuhkan disernemen.
Kriteria pertama adalah mengutus orang-orang terbaik dan paling berbakat dalam situasi eksklusi dan marginalisasi ini. Adalah situasi dengan risiko lebih besar yang membutuhkan keberanian dan banyak doa. Dan perlu agar atasan menemani pribadi-pribadi yang terlibat dalam pekerjaan ini.” Selalu ada risikonya, kenang Paus, membiarkan dirinya diliputi antusiasme,  mengutus ke batas-batas religius-religius dari niat/kehendak baik ke tempat marjinal, tapi tidak sesuai/mampu dengan situasi tersebut. Tidak boleh mengambil keputusan di bidang marginalisasi tanpa memastikan /menjamin pertimbangan sesuai dan bimbingan yang memadai.
Di samping tantangan marginalisasi ini, Paus menyebutkan dua tantangan yang lebih penting: tantangan budaya dan pendidikan di sekolah dan universitas. Di sektor ini kehidupan religius dapat memberi pelayanan yang sangat besar. Pendidik harus hidup mampu terhadap orang yang dididiknya, dia harus mempertanyakan dirinya sendiri tentang bagaimana mewartakan Yesus Kristus kepada generasi yang berubah-ubah. Franciskus, berbicara dengan Superior General, dengan tegas: «Tugas pendidikan saat ini adalah misi kunci, kunci, kunci». Dan dia menyebutkan beberapa pengalamannya di Buenos Aires mengenai persiapan yang dipersyaratkan untuk menyambut, dalam kontesk pendidikan, anak-anak, pemuda dan pemuda yang mengalami situasi yang kompleks, terutama dalam keluarga: "Saya ingat kasus seorang gadis yang sangat sedih yang akhirnya menceritakan kepada gurunya alasannya suasana hatinya: "pacar ibuku tidak mencintaiku". Persentase anak-anak yang belajar di sekolah dan memiliki orang tua yang sudah berpisah sangat tinggi. Situasi yang kita alami sekarang ini menimbulkan tantangan baru yang bagi kita terkadang sulit dipahami. Bagaimana mewartakan Kristus kepada anak-anak baik laki-laki dan perempuan ini? Bagaimana mewartakan Kristus kepada generasi yang berubah? Kita harus berhati-hati agar tidak memberi kepada mereka vaksin melawan iman". Inilah kunci misi: realisme. Jika tidak menyebutkan kenyataan, walaupun dalam tantangan yang paling rumit, tidak dapat benar-benar menjalankan misi : jika tidak menyebutkan kenyataan, tidak dapat juga mengenali orang dan masalah mereka. Ini adalah ke Tujuh tantangan besar .
Tantangan kegembiraan dan penghiburan
  Saya ingin membicarakan tentang tantangan ini dengan mengutip tiga pidato Paus Fransisko, dua di antaranya bersifat spontan. "Ini penasaran, tapi sering kita takut akan penghiburan, menjadi terhibur. Bahkan, kita merasa lebih aman dalam kesusahan dan kesedihan. Apakah kamu tau kenapa?  Karena dalam kesedihan kita merasa seperti protagonis. Malah, dalam penghiburan, Roh Kudus adalah protagonis! Dialah yang menghibur kita, Dialah yang memberi kita keberanian untuk keluar dari diri kita sendiri. Dialah yang membawa kita kepada sumber penghiburan sejati, yaitu Bapa. Dan inilah pertobatannya. Tolong, membiarkan dirimu dihibur oleh Tuhan! Biarkan dirimu dihibur oleh Tuhan!». Inilah kata-kata yang diberikan Paus Franciskus pada doa Angelus tanggal 7 Desember 2014.
Saya menempatkan kata-kata di atas bersama yang diucapkan di Katedral Tirana pada tanggal 21 September 2014, setelah mendengar kesaksian para martir karena iman, seorang imam dan seorang religius: "Penghiburan satu-satunya berasal dari Dia. Celakalah kita jika kita mencari penghiburan lainnya! Celakalah para imam, religius, para suster, novis, hidup berbakti yang mencari penghiburan jauh dari Tuhan! Saya tidak ingin "mengalahkan" kalian hari ini, saya tidak ingin menjadi "algojo" di sini; tapi ketahuilah dengan baik: jika kamu mencari hiburan di tempat lain, kamu tidak akan bahagia! Selain itu: kamu tidak akan bisa menghibur siapapun, karena hati kamu belum terbuka akan penghiburan Tuhan. Dan kamu akan berakhir, seperti yang dikatakan Elia kepada umat Israel, " dengan pincang dengan kedua kakinya".
Kutipan ketiga, saya ingin menyampaikan beberapa perkataan Paus dalam sebuah dialog spontan dengan para Yesuit Korea, di luar formalitas yang bukan merupakan bagian dari pidato resmi dan yang hanya tercatat di Civilisà Cattolica saat saya mengumpulkannya dengan perekam karena saya hadir dalam pertemuan tersebut: «Ada sebuah kata yang sangat kurasakan : penghiburan. [...] Umat Allah membutuhkan penghiburan, dihibur, consuelo. Saya pikir Gereja adalah rumah sakit sekarang. Umat ​​Allah meminta dihibur. Begitu banyak luka, begitu banyak luka yang membutuhkan penghiburan ... Kita harus mendengarkan firman Yesaya: Konsulat, menghibur umat-Ku! Tidak ada luka yang tidak dapat dihibur oleh kasih Allah. Dengan cara ini kita harus hidup: mencari Yesus Kristus untuk membawa cinta ini untuk menghibur luka, untuk menyembuhkan luka. [...]. Ada banyak luka dalam Gereja. Luka-luka yang disebabkan oleh kita sendiri, orang Katolik dan imam Gereja. Janganlah menghukum umat Allah lagi! Konsulat/hiburlah umat Allah! Sering kali sikap klerus kita menyebabkan klerikalisme yang menyebabkan begitu banyak kerusakan pada Gereja. Menjadi imam tidak memberi status sebagai ulama negara, tapi sebagai pastor. Tolong menjadi pastor dan bukan ulama negara. Dan saat anda berada di dalam ruangan pengakuan dosa, ingatlah bahwa Tuhan tidak pernah lelah memberi pengampunan. Jadilah orang yang berbelaskasih! "(Seoul, 15 Agustus 2014).
DAPAT dimengerti bahwa penghiburan bagi Paus Fransiskus adalah sebuah tantangan: itu   biarkan diri dihibur karena dalam penghiburan itu bukan kita melainkan Tuhan yang menjadi protagonis. Dan ini mungkin tantangan misionaris dan apostolik terbesar karena " kita tidak bisa menjadi utusan penghiburan Tuhan jika kita tidak lebih dahulu mengalami sukacita karena dihibur dan dicintai oleh-Nya" (Angelus, 7 Desember 2014). Dan mungkin inilah   Tantangan kedelapan  yang mampu mempertahankan dorongan kenabian yang merupakan ciri dasar kehidupan religius.




[1] Antonio SPADARO, «"Bangun dunia!". Paus Franciskus dengan Supirior Umum», di Peradaban Katolik 2014 I 3-17.
[2] PAUS FRANSISKO, Di hati setiap ayah. Di akar spiritualitas saya , Milan, Rizzoli, 2014
[3] Antonio SPADARO, "Perjalanan Paus Francis ke Republik Korea. Penitipan, Empati Penghiburan», di Peradaban Katolik  2014 III 403-418.